#atomicessaysmipa (30)

AE 04 creepy

soo for the past year if been doing research on my own about one particular human emotion that is difficult to explain and understand, it's called creepiness. to make my research easier let's see other emotions that correlate to creepy like horror. these emotions have a reason behind it like horror, if you see a ghost you will immediately feel scared but there is no danger, not like a gun pointed at you. I like how Stephen king breaks apart scary stuff, like the gross-out its like a disease, disgusting, and morbid. the next one is horror, horror for king is something that is going to grab you in the dark when you thought you were alone, and the last one is terror, terror for king is realizing that you came home but the furniture is changed by an exact copy and terror to king is feeling that you're going to be grabbed but when you look back there is absolutely nothing. Masks, if you look at a mask do you ever feel creeped out or unsafe there is a reason why you felt that way, its because your self doesn't know the intention of the person behind the mask, they could be smiling or they could be grinning. from all of those things i have created a theory for myself to make my research easier, I call it the uncanny valley, why is it called the uncanny valley its because if we see a ghost picture our brain will immediately take those emotions and turn it into horror but if you see a person with a gun your brain will immediately take hose emotions and turn it into danger. let's say horror and danger are the mountains but there must be a valley and that valley is creepiness, why is it creepiness because if you see a picture of a person staring at you from a window without moving your brain doesn't know what to do with the emotions cause the emotions cant go to horror cause its not a ghost or a monster but your emotions can't go to danger because is just a person looking at you weirdly. int he end your brain just cant decide on what emotion to pick

ill be continuing this topic to a part 2

if you want to feel the uncanny valley just chat me cause i cant send the link here, thx

 

 
 
Read more…

AE 03 Thing's if been following

Hey, how's yall day doing, soo today I'm just sharing something if been following for the past year which is a sub-genre horror. what is sub-genre horror, well sub-genre horror for me is a new or interesting pattern the creator use to make a horror story one of them i like is called local 58, the Walten files, and many more. soo the one if been interested in watching is local 58, Local 58 is an interesting and unsettling story created by an unknown person in the internet, the way they tell the story is by making it like a TV program with a scary backstory by telling the viewers that the TV is recorded from an unknown random broadcast in America, the broadcast sends some weird and distorted videos and the person who took the broadcast haven't identified where the broadcast came from. until today the youtube channel hasn't been posting for a year I suggest if you have the time take a look at it

the next one is the Walten files if you guys know about Five Nights at Freddy's game franchise the Walten files is almost the same but there is no game and its more creepy with an amazing audio ambiance. its almost a lot like Five nights at Freddy's but the timeline is more simple and easier to understand and for a bit more context the story is more scary and disturbing and if you cant hold graphic images with creepy noises i don't think the Walten files is fo you

 here is the link to their YouTube and a documentary story if you guys don't want to watch the actual thing

Local 58: https://www.youtube.com/channel/UCuoMasRkMhlj1VNVAOJdw5w 

Walten Files: https://www.youtube.com/channel/UCNzZD3otfZVlIdvYYRRqNSw

Documentary

Local 58: https://www.youtube.com/watch?v=u2-QGh0DkMI

Walten Files: https://www.youtube.com/watch?v=JcpboMScfIY

 

Read more…

AES17 Bersyukur

Saya masih ingin membahas tentang joyful, dalam diskusi kemarin berdasarkan video yang kita tonton ternyata tugas kita sebagai manusia itu hanya satu yakni “to be joyful”. Orang yang berbahagia tidak akan melakukan hal buruk. Dan salah satu cara untuk joyful adalah kita mensyukuri apa yang ada saat ini.

Being present kalo temenku bilang, nikmati hari ini, syukuri apa yang ada saat ini. Seperti kita tahu kebahagiaan bukanlah sesuatu yang bisa kita cari diluar, kita harus mencarinya dalam diri kita dan untuk menemukannya dalam diri kita kita harus berhenti mengejar dunia luar.

Tidak bisa dipungkiri memang kita sudah terbiasa dengan pola pikir kebahagiaan yang bersumber dari memiliki sesuatu, dari kecilpun kita seperti selalu dikotakan dalam dua kata miskin atau kaya, punya atau tidak, orang berada atau tak mampu. Padahal menurutku itu hal yang tidak perlu, karna sejauh apapun materi kita kejar ga akan ada ujungnya. Aku jadi teringat sebuah hadist yang mengatakan

“kejarlah dunia seakan kau akan hidup selama seribu tahun, tapi kejarlah akhirat seakan kau akan mati besok’

Dari hadist itu Tuhan sudah memberikan petunjuk yang sangat jelas bahwa dunia sejauh apapun kau kejar ga akan ada ujungnya, dan yang lebih konyol lagi kan sebenarnya itu bukan milikmu semuanya akan kembali lagi pada sang pencipta, yang perlu kau kejar hanyalah akhirat, bagaimana hubunganmu dengan tuhanmu, sisi terdalammu. Saat kau dekat dengan tuhanmu, kau akan mengikuti setiap perintahnya (tidak ada agama yang mengajarkan keburukan), lalu kau akan tenang, dan saat kau tenang kau tidak akan melakukan hal buruk.

Read more…

AES04 My Dream House

This is something that I love talking about, because well it’s just fun. So one day I want to have my own place and I love interior design and I feel like im picky about things that go to my room or just furniture in my house. I take these things seriously, things just have to match and be color coordinated. 

Okay so back again about my dream house, I take my inspiration from Pinterest which is one of my favorite social media platforms. Recently I’m in love with mid-century modern houses.

9327251687?profile=RESIZE_400x

Mid-Century Modern denotes a style of design that was popularized from the 1930s through the 1960s. Mid-century modern houses usually have really big windows and it gives nature vibes. 

I don’t find many celebrities that have this house style, the only one I know is Dakota Johnson’s house. Her house is so beautiful I love it so much, her house doesn’t look like it’s a celebrity’s house it’s just a normal-sized house. Compared to other celebrities that have these huge mansions, and they usually go with a clean modern look. Dakota also has a very beautiful office and such a wonderful bookshelf. I’m also in love with the vintage furniture that she owns.

And there’s nothing more that I love more than a green kitchen, I'm obsessed with green kitchens with wide windows. I can just imagine myself having a green kitchen and I will be living my best life in that kitchen. 

Having these dreams of a specific house really motivates me to invest and build my career because I know it’s gonna cost a lot of money. So whenever I feel like giving up on studying, I just take a minute to realize that if I work hard enough, someday I could have a house like Dakota Johnson’s. 

So, pray for me and wish me luck so that one day I can effort a house like her's :)

Read more…

AES16 How To be Joyful

How To Be Joyful

Hari ini ada forum belajar bersama dengan semua kakak-kakak di smipa, seperti biasa kita berdiskusi dan menuangkan pikiran untuk selanjutnya akan diolah dan dikembalikan pada pribadi masing-masing.

Satu kata kunci yang aku dapatkan hari ini adalah ‘Joyful’, satu kata yang sebenarnya punya makna sederhana dan mudah dilakukan namun harus melalui proses panjang.

Judul essayku kali ini adalah ‘How To Be Joyful’. Dalam tata tulis tentu saja harusnya ada tanda tanya diakhir kalimat, namun menurutku kalimat ini tidak perlu tanda tanya di dalamnya. Kenapa? Mari kita cari alasanya

Kata ‘how’ biasanya akan diikuti oleh tanda tanya atau tanda seru, bilang tanda tanya berarti bagaimana dan bila diakhiri tanda seru berarti pujian. Begitukah? Entahlah semoga saja benar, kalo salah anggap saja benar setidaknya biar essayku nyambung hahaha. Kata bagaimana biasanya akan terjawab dengan kata kerja, misalnya ‘bagaimana cara menyalakan air?’ akan dijawab dengan putar kerannya dan air akan keluar.

Namun how to be joyful menurutku tidak bisa dijawab dengan kata kerja, kamu tidak perlu melakukan a,b atau c, yang perlu kau lakukan hanyalah menikmatinya. Menikmati seluruh prosesnya bahkan proses menuju joyful tersebut. Tunggu!!! menikmati pun bukannya kata kerja? Ah sudahlah nikmati saja essay ini jangan banyak bertanya hahahaha

‘Orang yang berbahagia tidak akan melakukan hal buruk’

Jadi berbahagialah kawan be joyful as joy as you can!

Selamat hari rabu

Dari Gina yang hari ini essaynya untuk dinikmati bukan disambungin (jadi gapapa ga nyambung :P)

Read more…

AES03 Barbie movie and feminism

This started because I watched a barbie movie, it was barbie and the three musketeers. That movie was about  Corinne a country girl who dreams of being a Musketeer, protector of the French royal family, just like her father, D'Artagnan. Now as he turned seventeen, Corinne asks her mother to let her go to Paris to become one. And she did go to Paris but people never thought that a woman could ever become a musketeer. So because she couldn’t become a musketeer she worked at the royal palace and met 3 girls that also wanted to be a musketeer. 

And they met an old lady that also worked at the palace, and she saw potential in the girls and she heard their conversation about wanting to be a musketeer. Apparently, the old lady was good at fighting, and she though Corinne and her friend how to fight. One day Corinne saved the prince from his uncontrollable hot air balloon, and they have a conversation. 

The prince told her about how he is so sure that one day men could fly. And she supports him by saying nothing is impossible, but when she told the prince that she wanted to be a musketeer one day and he laughed at her and said that a musketeer is a man’s job. Corinne answered, “Well if you think men can fly, how come do you think women can’t be musketeer.” 

Long story short someone was trying to kill the prince, and Corinne and her friends saved the prince. And they proved everyone wrong, they showed that women can be anything. After saving the prince they became musketeers. Their dreams came true. Such a beautiful ending. 

This film is just 100% girl boss energy, I love it so much. I truly thank everyone that took part in the making of this film, thank you for shaping me to be the woman I am today. I recommend if you have kids, especially a daughter please do watch this movie. So amazing, and empowering.

Read more…

AES15 The Social Dilemma

Gais ada yang udah nonton documenter ‘the social dilemma’?

Film ini aku tonton hari sabtu kemarin isinya tentang media sosial. Jadi ada wawancara dengan beberapa mantan karyawan perusahaan media sosial seperti twitter, youtube, facebook, pinterest dan yang lainnya. Sebagian besar mereka keluar dari tempat kerja mereka karna alasan etika,ya mereka merasa perusahaan yang bergerak di media sosial punya cara bisnis yang tidak benar terutama tentang etika.

Film ini mulanya membeberkan fakta bahwa angka remaja yang menderita penyakit mental melambung naik hingga 200% bertepatan dengan boomingnya facebook kala itu. Media sosial ini dirancang untuk menimbulkan kecanduan bagi penggunanya bahkan ada satu quote yang ditampilakan

‘hanya ada dua produk yang menyebut konsumennya pengguna, satu narkoba dan satunya lagi adalah media sosial’

Kita para pengguna memang tidak membayar untuk menggunakan media sosial, lalu darimanakah perusahaan itu mendapatkan penghasilannya? Mereka mendapatkan penghasilan dari para pengiklan produknya. Dan yang ditawarkan oleh media sosial ini adalah data, data yang sangat banyak tentang penggunanya sehingga penawaran produk akan sangat tepat sasaran. Sejauh ini sih tidak ada masalah sepertinya dengan penggunaan media sosial. Mari kita masuk lebih dalam.

Media sosial menggunakan algoritma yang terus diperbaharui bahkan tiap detiknya, dia akan merekam apa yang kamu klik dan bahkan berapa lama kamu melihat itu, hal ini akan menambahkan data untuk memberikan rekomendasi selanjutnya. Makannya biasanya saat kamu klik sesuatu sekali saja tentu hal lain yang berhubungan dengan itu akan langsung mucul di lamanmu. Menurut mereka yang diwawancarai hal ini sungguh sangat berbahaya, karna bisa diartikan media sosial dapat mengontrol dunia dengan satu jentikan jari, banyak berita hoax yang tersebar dan sekali kau mengklik berita hoax itu kamu akan diarahkan ke berita yang serupa yang bisa merubah persepsimu, yang tadinya kamu melihat itu hoax tapi dengan banyaknya data yang ditampilkan kamu bisa saja menjadi percaya dengan hal itu. Apalagi bila pengguna media sosial itu tidak punya filter dalam dirinya. Berdasarkan data, banyak kerusuhan yang terjadi akibat hoax yang tersebar melalui media social salah satunya adalah tentang moeslim rohingnya, lalu kerusuhan dibeberapa daerah.

Lalu satu hal yang ditekankan dalam film ini adalah bahwa selama ini kita selalu ketakutan dengan efek artifial intelegence (IA) yang mungkin dapat mengambil alih pekerjaan manusia, namun kita lupa bahwa hari ini kita telah merasakan efek samping dari IA yang nyata yakni algoritma social media.

Read more…

AE 02 BEACH

hey, soo today ill tell you guts stories about the time I lived in Batukaras, if you guys don't know where Batukaras is it's near Pangandaran, and it's a small beach with not many local people but many tourists. i asked why tourist go here, they all say its more quiet, chill and the beach is sometimes empty in the morning. a bit of backstory i mostly lived there alone my parents always go to other cities cause that's their job and you might be asking how do i survive there, well i have a house there and a small amount of money that i use to buy breakfast in a small warung that sells fried chicken for 5000 rupias. and then i go surfing with my tourist friend until 10 AM after that i just chill or talk to people mostly tourists. for dinner, i just eat at a villa with the staff's or the people i talked to sometimes like to ask have i had dinner yet and i always say no. its funny to think right now that i usually live like that, but sadly until today I haven't gone back to Batukaras. i hope i could go back there and see what has changed, i think that's it for today next story would probably be a scary story or probably some creepy or unsettling story. thanks for reading

Read more…

AES14 cerita hari ini

Hari ini entah mengapa aku bangun pagi dengan gembira, rasanya sudah lama tidak bangun pagi dengan perasaan seperti itu. Satu minggu kebelakang memang bangun pagiku aga aneh, maklum minggu kemarin adalah minggu pertama bertemu langsung dengan siswa sebagai kakak, jadi kaya masih  di fase transisi dan mempertanyakan ini bener ga yah?, yang aku lakuin salah ga yah? Hahaha

Tapi entah mengapa pagi ini berbeda dengan beberapa hari sebelumnya, entah karna di sabtu aku bertemu dan ngobrol bersama teman-temanku, atau aku mulai bisa beradaptasi dengan peranku saat ini, entahlah aku tidak tahu persis alasannya apa dan ya tidak usah dicari alasannya mari nikmati saja.

Hari ini aku bertemu lagi dengan K10, agenda hari ini sharing session. Setelah melakukan beberapa hal rutin dan menjelaskan beberapa hal kita masuk ke agenda intinya. Seseorang akan menyampaikan tentang idolanya, alasan dia mengidolakan orang tersebut dan apa yang bisa dia ambil dari sang idola. Kita mengobrol banyak hari ini, aku pikir waktu dua jam akan sangat lama dan membosankan, tapi ternyata tidak dua jam terasa sangat cepat, kita cerita tentang banyak hal. Semoga langkah awal ini bisa buat aku dan teman-teman K10 menjadi lebih mendalami satu lain.

Aku sebenarnya tidak punya ide mau nulis apa hari ini, jadi kutulis saja tentang perasannku hari ini. Oh iya teman-teman K10 juga udah mulai nulis di ririungan hari ini, tulisan mereka hari ini adalah hasil dari sharing session yang kita lakukan hari ini. Jadi teman-teman lain kalo kepo boleh liat tulisan mereka.

Read more…

AE 01 its me

Hi you might not know who i am, im Archie Yuma Xylon Bayubrata people call me Xylon, my family call me Bung they say it means bro. im 15 year old right now and well i if you guys want to know more about me just talk to me or with me. if for any reason you guys want to know what games i play or what i love doing, well i play Valorant and league of legends and what i love doing is talking, writing, surfing, and hearing music. soo if any of you guys are interested on playing with me or just talking with me feel free. if i may say i talk a lot about many topics and ideology. there is one thing that interest me a lot like unsolved mysteries and weird or creepy youtube series like local 58, the Walten file's, and many others.

oh yeah if u ask me about what music do i like, i like mostly anything one of the songs if been hearing is called oh Superman it a weird song with weird lyrics but have interesting motivation and story. formaly i hear to many rock bands like AC DC, Metalica, and many more. one of my favorite guitarists is Joe Satriani, and sometimes i take music as something that can boost my emotion for example if im sad or having melancholy and a sad song or a song that meant something for me i might get sadder or even cry most of the time. one of the songs that trigger my melancholy is SIAMES "Summer Nights", it reminds me one of my best friend and the experience i had with them.

soo if been planning to make a horror story for my next atomic essay what do yall think, i havent think about the flow or the patern of the story, yeah lets see tomorow 

Read more…

Sepedahan Sore hari

Hari adalah hari menurut aku cukup hectic sekali diawal kegiatan. Saat kegiatan dimulai hingga akhir kegiatan aku berada diam di kamar untuk mengikuti kelas. Aku merasa sangat bosan dan memutuskan untuk mencari angin keluar, walau saat itu sore hari aku memutuskan untuk self healing dengan cara bersepedahan. Tidak asal sepedahan saja, saat itu juga sambil merenungi diri sendiri hingga saat titik dimana aku merasa sangat buyar dan juga malu terhadap diri sendiri. Tetapi saat itu juga aku teringat kata-kata bahwa jadilah diri sendiri. Kata-kata itupun teringat saat aku berada di jalan yang memudun ke bawah sambil mengendarai sepeda. 

Saat itu aku mulai menyamper temanku untuk ajak dia jalan-jalan dan untuk menjadi teman ngobrol saat itu. Kami berdiskusi banyak, untungnya temanku ini sangat ibarat kata sefreuensi, jadi kami juga mengalami nasib yang serupa. Saat disitulah aku mulai mempunyai motivasi dan juga support dengan ocehan-ocehan yang sangat menurutku menjadi sebuah point untuk tetap semangat untuk menjalani semua kegiatan yang aku lakukan. Walau hanya keliling bentar aku tidak lama pulang untuk menjalankan aktifitas sehari-hari yaitu membersihkan kamar, merapihkan hingga bermain game. Tidak hanya itupun juga aku selalu ingat dengan fikiran yang selalu menyantel di otaku mengenai proyek yang aku buat. Setelah beberapa menit kemudian terkadang datang lah vibe-vibe yang membuat aku terkadang down lagi tidak tahu mengapa. Rasanya beda sekali ketika di jalan dan seketika pulang kerumah. Tetapi walau begitu aku harus tetap menjadi menjadi diri sendiri.

Read more…

AES01 Emma Watson & HeforShe campaign

My Idol is probably Emma Watson because she is very talented she plays roles in many of my favorite films and film series, for example, little woman and the harry potter series. She Inspires me in many ways and she’s the one to encourage me to become a feminist. She works for UN Women and she is working on a campaign called He for She. He for She is a solidarity movement for the advancement of gender equality. 

I love how Emma explains her campaign and her opinions on gender equality, and how she puts everyday examples that are so easy to understand for someone like me that’s just learning about feminism and her campaign. According to Emma, feminism is just about freedom, it’s about liberation, it’s about equality. 

In 2014 at the UN Women conference, Emma mentioned how feminism now has become a negative word, the word is now seen as somehow aggressive. “The more I’ve spoken about feminism, the more I have realized that now frighting for women’s rights, has too often become synonymous with man-hating. If there is one thing I know for certain, it is that this has to stop.” 

She also explained how gender-based assumptions confused her as a child, and that she found she was doing something wrong simply because she’s a woman. And because of Emma Watson, I am now proud to be a feminist and I am dedicated to contributing to making a gender-equal world for everyone. 

 

Read more…

#AES08 Kenang dalam Kening

Kemarin saya melihat seorang teman bersepeda bersama ayahnya. Ia ceritakan bahwa itu adalah sebuah kejadian istimewa. Terakhir kali ia bersepeda bersama ayahnya ialah ketika ia kecil. Sekarang ia telah bersuami dan beberapa tahun tidak lagi tinggal serumah dengan orang tuanya. Maka ketika tiba saatnya lagi bersepeda bersama ayah, haru menyuar dari hatinya. Terkadang hal-hal sederhana menjadi sangat besar dari sudut pandang lain. Mungkin karena pemahaman kita bertumbuh, atau karena ia dan ayahnya sudah berjarak.

Hari ini saya potong rambut. Seketika saya teringat juga kejadian pulang kampung saat libur natal. Tepat tanggal 25 Desember 2020. Di bawah mendungnya langit sore, saya meminta bapak untuk memotong rambut saya lagi. Terakhir kali bapak memotong rambut saya adalah saat saya SD. Belasan tahun yang lalu. Dulu bapak sendiri yang memotong rambut saya dan kedua adik saya. Hingga saya masuk SMP, saya mulai malu. Mulai memilih model rambut sesuai role model waktu itu. Seingatku, bapak hanya bisa tersenyum ketika saya sudah tak mau kalau rambut saya dipotong olehnya.

Dulu begitu mudah bagi saya memilih untuk rambut saya tidak dipotong oleh bapak. Tetapi sekarang saya menyadari ada hal lain yang lebih kuat rasanya. 25 Desember 2020 begitu haru. Sore hari di hari natal, saya seolah ikut lahir kembali sebagai anak SD. Anak SD yang ingin terus dipotong rambutnya oleh bapak. Dalam setiap helai rambut yang dipotong saya merasakan doa-doa, harapan, cinta, dan perhatian seorang bapak pada anaknya. Bapak saya pada Tius (panggilan kecil), anaknya yang kini sudah beranjak dewasa. Tak henti-hentinya saya bersyukur untuk hari itu.

Benar adanya bahwa cerita hari ini, keseharian, kebiasaan-kebiasaan (yang seolah) kecil bersama orang-orang tercinta adalah sejarah besar untuk masa depan. S'bab tak ada yang hilang dari masa lalu. Semoga setiap kita bisa menikmatinya dalam rasa yang berbeda. Dalam rindu atau haru yang setidaknya memberi senyum ketika melihat (dalam ingatan) atau kembali mengalami (meski dalam bentuk berbeda). Dan yang akan dikenang dari orang-orang terdekat kita adalah hal-hal sederhana di keseharian (yang bahkan jarang difoto/diabadikan). Bukan hal-hal besar yang sering diabadikan dalam foto. Hal sederhana yang terkenang dalam kening.

Read more…

AES13 Gunung Rinjani

Mari bercerita tentang rinjani, gunung tertinggi yang pernah aku daki 3726 Mdpl. Gunung ini terletak di lombok Nusa Tenggara Barat. Rinjani adalah gunung terakhir yang kudaki, setelah rinjani hasrat mendaki gunungku aga berkurang sepertinya, kebanyakan ritme orang setelah mendaki rinjani itu akan menuju ke leuseur atau tambora namun aku tahu kapasitasku sepertinya belum mampu untuk mendaki dua gunung itu ditambah lagi kuliahku yang sudah memasuki semester akhir dengan segala kesibukan tugas akhirnya jadilah setelah rinjani aku tidak mendaki lagi.

Aku berangkat bersama dua orang temanku, ya kami hanya bertiga (regu paling sedikit yang pernah kulakukan di cerita pendakianku) memang susah sih kalo ngajak naik rinjani karna di luar pulau jawa dan banyak pertimbangannya mulai dari biaya, waktu perjalanan, fisik juga. Dua hari sebelum berangkatpun seniorku masih bertanya pada kami, yakin mau naik? Ini rinjani loh mending gausah daripada lu cari mati. Tapi akhirnya dengan keteguhan hati kami berangkat.

Dari bandung kita naik kereta ke lempuyangan lalu sambung kereta lagi ke banyuwangi, dari banyuwangi kita nyebrang ke gilimanuk selama 15 menit lalu dari gilimanuk kita nyebrang lagi ke padangbay selama 45 menit setelah itu kami melanjutkan perjalanan dengan bis dan mobil bak terbuka sampai ke bawanau (basecamp sebelum memulai pendakian). Perjalanan menuju kaki gunungnya saja sudah memakan waktu 2 hari, karna waktu itu kita masih mahasiswa miskin yang belum mampu beli tiket  pesawat jadi kita lebih baik mengorbankan waktu kita hahaha.

Kita mulai pendakian di pagi hari, sekitar jam 6 pagi kita sudah siap dan mulai melakukan perjalanan, rinjani ini berbeda dengan gunung tropis yang ada di jawa vegetasinya terbuka sehingga dari bawah pun puncak sudah terlihat, treknya padang savana yang panas sekali mulai aga rimbun sih setelah masuk ke bukit penyesalan. Trek rinjani ini aga unik, treknya  memberikan banyak harapan palsu hahaha dari bawah terlihat bahwa diatas landai (kalo landai itu bonus trek bagi kami) tapi setelah sampe ternyata bukan itu hanya ilusi, ternyata hanya belokan. Perjalanan dari bawanau ke pelawangan sembalun sekitar 12 jam, saat itu kami sampai jam 6 sore. Selama perjalanan tidak banyak trouble sih, paling di awal kakiku sempat kram beberapa kali karna aku pake jeans tapi setelah aku ganti jeansku dengan celana lapangan kramnya tidak datang lagi.

Besoknya kami mulai summit jam 2 pagi, waktu ideal kalo kamu mau dapet sunrise di puncak. Dari pelawangan sembalun ke puncak ini jalannya sangat berdebu ditambah lagi saat itu banyak pendaki dari luar dengan postur tinggi-tinggi jadi aku yang pendek ini kebagian debu ampas jalan mereka. Belum lagi jalur trek yang pasir mengakibatkan kita naik dua langkah turun satu langkah frustasi sekali saat itu, dan ini adalah summit dengan jalur terlama yang pernah aku jalani biasanya kalo summit kita paling makan waktu 2 jam paling lama tapi ini sampai 4-5 jam. Aku sempat menyerah dan menangis ditengah jalan, karna sungguh emosi jiwa ga sampe sampe sedangkan matahari sudah mulai terbit tapi untungnya aku bersama teman-teman yang baik, mereka tidak meninggalkanku mereka tetap memaksaku untuk terus berjalan walaupun aku tahu mereka sedikit kesal dengan rengekanku. Akhirnya kita sampai di puncak jam 8 siang, kita tidak kebagian sunrise tapi jadinya puncak itu kosong hanya untuk kita karna yang lain sudah turun ke bawah. Bahkan kita sempat tidur mungkin selama satu jam di puncak, iya kita tidur di puncak rinjani yang panas itu hahaha tapi karna udaranya dingin dan banyak angin kita tidak merasa kepanasan sih kalo di rumah mah serasa lagi moyan aja di depan rumah.

Hari selanjutnya kita turun ke danau segara anak, perjalanan sekitar 4 jam. Treknya turun sih jadi tidak memerlukan energi yang banyak. Sampai danau kita buka tenda dan menikmati hari, kita sempat berbincang dengan pendaki-pendaki lain dan bahkan kita mancing. Uniknya di segara anak ini mancing umpannya pake ubi bukan cacing seperti biasanya. Kita menghabiskan dua hari di danau, serasa mager mau pulang karna menikmati sekali moment di segara anak, kalo saja persediaan makanan kita masih ada kita mungkin akan bermalam satu atau dua hari lagi. Hari ke lima kita turun gunung lewat jalur senaru, berbeda dengan jalur sembalun jalur senaru ini vegetasinya lebih rapat dan tertutup jadi tidak terlalu panas. Selama turun sebenernya lututku terasa sakit sih tapi untungnya aku bisa menahan sampai ke basecamp karena anjuran dari beberapa teman bahwa jangan ngecamp di jalur senaru semalam apapun lebih baik jalanin sampe pos, katanya sih angker. Dan alhamdulillah kita sampai jam 5 sore di pos bawah. Tadinya kita merencanakan untuk stay dulu di lombok beberapa hari yaaa sekedar nengok pink beach atau jalan-jalan santai. Tapi karna temanku ternyata sudah dipanggil dan di cari dosen jadi kami memutuskan untuk kembali ke bandung dengan segera.

Rinjani ini menawarkan pemandangan yang luar biasa indah sih, kalo kalian pernah lihat foto gunung rinjani entah itu puncaknya, danaunya atau savananya itutuh sebagus itu memang sebagus itu. Sayangnya saat itu kita ga bawa perlengkapan dokumentasi yang mumpuni sih hanya pakai kamera hape saja. Kalau temenku bilang ‘kita mendokumentasikannya dengan mata kita’.

Read more…

AES12 Menikmati Hari

Sabtu pagi…

Duduk berselimut didepan PC sambil nyeruput kopi…

Bandung sedang dingin-dinginnya…

Hariku selalu mulai dengan secangkir kopi, dan beberapa hari kebelakang laptopku selalu mendampingi secangkir kopiku. Aku akan membuka laptop lalu membuka word dan memaksa diriku menulis. Terkadang aku membuka laptopku tanpa tahu apa yang akan ditulis, dan seringkali kopiku habis dan aku masih hanya memandangi layar tanpa sepatah katapun didalamnya. Tapi treatment ini terbukti jitu untukku, karna pada akhirnya walalupun butuh waktu lama hanya untuk memandangi layar tapi aku akan menulis juga.

Berbicara tentang kopi, kau tahu kopi yang paling nikmat itu kopi apa?

Kopi yang diseruput tanpa rasa takut, tanpa rasa khawatir, stress dan pikiran-pikiran negatif lainnya. Aku tipe orang yang selalu ingin menikmati hidup, apapun tujuanku tapi prosesku harus menyenangkan, karna kita tidak pernah tahu kita akan hidup sampai kapan, peribahasa ‘bersakit-sakit dahulu berenang-renang ketepian, bersakit-sakit dahulu bersenang-senang kemudian’ tidak masuk untuku. Hari ini kamu bersakit-sakit memangnya yakin besok masih hidup dan bisa menikmati kesenangan yang kau nantikan?

Makannya aku memilih menikmati apa yang ada hari ini, diantara teman-temanku aku menjadi orang yang relative lebih santai menjalani hidup motto hidupku adalah ‘jangan memikirkan hal yang belum tentu kejadian’. Terus terang aku tipe orang yang jarang stress, tidak stress bukan berarti tidak banyak masalah kawan, aku seperti orang diumurku pada umumnya, menemui banyak masalah seperti quartel life crisis, masalah pekerjaan, masalah cinta dan keluarga tapi aku memilih untuk tidak men-stress-kan masalah-masalah itu. Kalo bahasa anak sekarang tidak overthinking, yang paling penting adalah mengenal dirimu sendiri sehingga masalah apapun yang datang kau sudah tahu prosedur yang harus kau tempuh.

Menurutku jangan belajar menyelesaikan masalah, karna setiap masalah akan berbeda pemecahannya tapi belajarlah menikmati proses pemecahan masalah itu sehingga apapun masalah yang datang padamu kau tau cara menikmatinya.

 

Kawan, mari nikmati hari ini...

Jangan lupa awali dengan secangkir kopi

Read more…

AES11 Berkarya

Tulisan ini adalah essay ke sebelas ku

Memang tidak seperti yang lain, partisipasiku di atomic essay ini sedikit fluktuatif banyak sekali bolongnya. Aku sungguh tahu apa saja manfaat yang bisa kudapat dari menulis essay, hanya saja rasa malas lebih betah menemani diriku dan mungkin apa ya sedikit rasa tidak percaya diri untuk menulis mungkin merasa ‘apasih gin tulisanmu ga ada isinya’ atau ‘gin tulisanmu muter-muter’.

Dalam prosesku aku menemui 2 anak tangga untuk sampai hari ini, stage pertama adalah aku ingin menulis, tahu apa manfaatnya tapi tidak punya rasa percaya diri, lalu aku dikenalkan dengan tulisan pak Ahkam tentang 'perfectionist' oleh kak andy, setelah membaca itu aku tersadar bahwa memulai sesuatu tidak harus dengan kata sempurna, lakukan saja dulu! perbanyak tulisanmu dan kau akan belajar darisana. Akhirnya semua keraguanku tentang takut menulis aku tepiskan, aku sudah tidak peduli apa kata orang tentang tulisanku, kan judulnya berkarya bagaimanapun aku mengungkapkannya terserah padaku. Stage pertama terlewati. Setelah itu aku mulai menulis beberapa essay tanpa keraguan dan ketakutan bagaimana hasil tulisanku, mungkin setelah stage pertama ini aku menghasilkan 3 essay.

Namun setelah tiga essay aku menghilang bak ditelan bumi, masuklah stage kedua. Musuhnya apa? Kemalasanku. Rasa malas yang menyebalkan, aku sudah tahu manfaatnya, aku sudah tidak takut mengungkapkan pemikiranku lagi tapi rasa malas menjadi alasanku kali ini. Sungguh malas meluangkan sedikit waktu untuk menulis beberapa kata setiap harinya. Sampai akhirnya kami kakak baru diberikan tantangan oleh kak andy untuk membahas bagaimana caranya membiasakan atomic essay, dalam diskusi itu kami berbagi tips and trick supaya bisa terus menulis. Lalu ada satu hal yang aku ambil dari pernyataan kak fifin bahwa “kau bisa memulai dengan menulis hal yang paling dekat dengamu”. Selama ini memang aku akui, banyak hal yang ada dikepalaku dan sebenarnya bisa aku tuangkan dalam tulisan, tapi karna aku tidak terbiasa menulis hal itu menjadi tantangan hebat untukku. Tapi aku harus menjawab tantangan ini, stage kedua harus segera aku pecahkan agar aku masuk ke stage berikutnya. Setelah merunung beberapa hari akhirnya aku memutuskan untuk menulis tentang gunung, hal yang paling dekat denganku menceritakan pengalamanku mendaki beberapa gunung, setelah dihitung-hitung ada sekitar 9 gunung yang pernah kudaki dan semua memiliki ceritanya sendiri, setidaknya aku akan punya 9 essay yang bisa aku bagikan setiap hari. Dari sana aku mulai mencoba untuk menulis setiap hari dan mempostingnya di ririungan, hanya saja ada dua hari yang terlewat karna aku lupa, benar-benar lupa (peralihan dari masa liburan dan masuk lagi hahaha).

Aku akan berusaha untuk menulis dan memposting essayku setiap hari, untuk apa aku menulis essay hari ini? Agar aku malu kalo tak ada tulisanku di ririungan hari-hari berikutnya hahaha, supaya menjadi trigger untukku sendiri. Entah apa tantangan di stage selanjutnya, mari kita liat saja.

Satu hal sih yang ingin aku tekankan, bahwa saat kita membuat sesuatu apapun itu, tulisan, video atau gambar jangan terobsesi dengan kata ‘bagus’ apalagi ‘sempurna’. Ingat saja bahwa tujuan kita adalah berkarya.

 

Kalau bahasa ku biasanya gini "tong loba perfeksionis bisi teu jadi!!!'. 

Read more…

AES04 Tangis di Ambang Pintu

Akhir 2017 sampai awal 2018 saya tidak melalukan apa-apa. Saya baru saja henti dari pekerjaan dan mengambil jeda. Kurang lebih selama 1 bulan. Mendekam di rumah bersama beberapa buku yang merayu-rayu untuk segera dibaca. Masih saya ingat jadwal harian saya selama 1 bulan itu. Mulai dari bangun pagi menemani bapak dan ibu ngeteh dan sarapan pagi. Selepas bapak berangkat saya menemani ibu berbincang sana-sini. Membaca buku dari siang sampai sore, bahkan kadang sampai malam. Ngobrol bersama bapak dan ibu. Menulis blog (dulu masih rajin). Tidur. Akan berulang sepanjang pekan. Akhir pekan sedikit berbeda, pagi jalan kaki bersama bapak dan minggu kami bertiga ke gereja bersama. Hanya 2 tambahan aktivitas itu, dan hanya 2 aktivitas itu yang membuatku 'keluar' dari (bangunan) rumah.

Selain menikmati hari-hari di rumah aja sebulan itu, saya juga punya misi sederhana tentang bapak dan ibu. Mumpung kedua adik saya sudah merantau semua dan jarang pulang. Kapan lagi saya punya waktu (lagi) bertigaan dengan mereka. Baru sampai usia 3 tahun, adik saya lahir. Menjelang 7 tahun, adik kedua lahir. Setelah itu; bapak, ibu, dan kedua adik saya pindah rumah. Saya sendiri tinggal ikut kakek dan nenek hingga kelas 4 SD. Saat kelas 4 SD kembali bersama mereka, semua sudah berbeda. Tiba-tiba saya sudah (dianggap) bukan anak kecil lagi. Ada kebersamaan yang kurang dan hilang antara saya dan orang tua. Saya justru merasa, saya ini anak kakek dan nenek. Ketika membahas indahnya masa kecil, kenangan bersama kakek dan nenek lebih mudah dicari. Hingga dewasa ini, jejak kakek dan nenek masih terus membayang. Saya bisa mengaitkan segala hal pada kenangan bersama kakek dan nenek.

Setelah tamat SMA, lagi-lagi saya berpisah dengan orang tua. Saya merantau di kota lain. Selesai kuliah, saya masih merantau. Hingga detik ini. Hanya sekitar 1/3 usia saya yang dihabiskan bersama bapak dan ibu.

Tetapi setiap kali saya bilang; "Pak, Bu. Tius (panggilan kecilku) belum bisa pulang." Mereka dengan lembut akan menjawab: "Rapopo mas, sing penting sehat. Wes maem durung?"

Mata mana yang mampu menahan derasnya haru? Kata orang; "rindu itu seperti hutang, harus dibayar." Saya tidak percaya. Kalau itu prinsipnya, saya takkan pernah lunas membayar rindu ini. Bagi saya rindu itu bukan tercipta karena perpisahan atau jarak. Rindu ada karena cinta yang terus bersatu dan tak pernah pergi (dari hati), meski raga berpisah dan berjarak. Rindu-rindu saya selalu lunas setiap kali saya menyadari, ada bapak dan ibu yang bertelut berdoa menyebut nama saya.

Kata mbah Tedjo: "puncak rindu paling dasyat adalah ketika dua orang tak saling telp, wa, dll tapi diam-diam saling mendoakan"

Setelah hampir 1 bulan penuh saya memperdalam perbincangan dengan bapak dan ibu, akhirnya sampai juga harinya. Itu hari pertama pada pekan terakhir bulan Januari 2018, saya mengatakan; "Saya mau jadi guru boleh, kan?"

Di tangan bapak dan ibu ada piring dan sendok yang tertahan beberapa detik ketika mendengar tanya itu pagi-pagi. "Kamu mau jadi guru di mana?"

Setelah saya jelaskan, mereka mengijinkan. Sepanjang 1 minggu sebelum keberangkatan saya, suasana rumah berubah. Entah apa rasanya. Yang teringat saat itu ialah cerita kecil saya yang senang dengan hari sabtu dan benci hari minggu. Sabtu adalah hari bapak dan ibu (dulu) datang menjenguk ke rumah kakek. Minggu ialah hari mereka kembali ke rumahnya. Saya ingat betul, tidak pernah menangis di hari minggu (sebelum bapak dan ibu benar-benar tak terlihat di ujung jalan). Cerita itu kembali menyuar di benak dan batin saya di satu minggu terakhir.

Ini harinya. Pagi itu saya sudah siap dengan semua barang yang dibantu ibu menyiapkan malam harinya. Sekali lagi saya menatap lekat wajah mereka. Saya tidak mau menangis. Saya tidak mau mereka melihat saya menangis, itu maksudnya. Saya pun tahu, bapak dan ibu begitu. Bapak telah siap di motor untuk mengantar ke terminal. Setelah lambaian tangan, motor berjalan. Saya tengok sekali lagi dan menyaksikan ibu menangis di ambang pintu. Saya diam, bapak pun diam sepanjang jalan hingga terminal. Meski tak pernah saya pastikan, apa makna diamnya.

Hari-hari ini saya melihat begitu banyak berita duka tentang keluarga. Setiap hari, bahkan lebih dari 1 atau 2 kali. Ini membuat saya setiap hari rindu rumah.

Read more…

AES#10 Gunung Papandayan

Gunung ini sepertinya punya memori terkocak dari semua pendakian yang pernah kualami, mungkin sekitar tahun 2014 bulan april kami melakukan pendakian ke papandayan. Lagi-lagi kami berangkat untuk memperingati hari kartini tahun itu, memang memperingati hari-hari besar seperti sebuah cara untuk kami mengadakan acara pendakian hahaha biar proposalnya lolos ke kampus dan dapat sedikit tambahan biaya.

Papandayan ini relative berbeda dengan gunung tropis yang ada di jawa pada umumnya, vegetasinya lebih terbuka dan treknya tidak terlalu terjal. Kesulitan menaiki gunung ini cocok untuk pendaki pemula yang belum pernah naik gunung sama sekali. Makanya saat itu kami berani mengambil resiko untuk mendaki dengan regu wanita saja, tidak ada laki-laki sama sekali. Jadi yang biasanya alat kelompok dibawa para lelaki, di gunung ini kami harus packing dan membawanya sendiri, seperti tenda, flysheet, alat masak dan lain sebagainya.

Perjalanan ini adalah pendakian tersantai yang pernah aku alami, karna semua pendakinya wanita jadi kami mendaki dengan cara kami layaknya sebagian besar wanita, jalan sebentar lalu istirahat, jalan sebentar lalu ngegosip, jalan sebentar lalu foto-foto, sesantai itu namun justru ternyata menyenangkan mendaki dengan cara kami. Karna biasanya saat mendaki kita selalu berpacu dengan waktu, karna kita tidak pernah tahu apa yang akan terjadi beberapa menit kemudian, mungkin hujan, mungkin badai tapi untungnya saat itu cuaca cerah sekali sehingga kami bisa menikmati perjalanan santai yang menyenangkan.

Kita memutuskan untuk bermalam di tegal alun, saat itu banyak sekali pendaki disana, sudah seperti alun-alun ditengan kota. Kita sampai mungkin sekitar jam 2 siang saat itu, setelah berkeliling melihat lihat kavling hahahaha, akhirnya kita memutuskan untuk membuka tenda di sebuah tempat yang menurut kami letaknya sangat strategis. Lalu kami buka tenda dan masak sambil berbincang-bincang, haha hihi ala wanita.

Hari semakin gelap, sekitar jam 7 malam hujan mulai turun di tegal alun dan satu jam kemudian tenda kita dikelilingi oleh genangan air, kebodohan pertama yang kami temukan di pendakian ini adalah bahwa kita buka tenda di jalur air hahaha, pantas saja tidak ada orang yang buka tenda disini ternyata itu jalur air. Maklum di pendakian-pendakian sebelumnya biasanya bukan kita yang menentukan tempat, karna biasanya kita berbagi tugas antara masak dan bangun tenda. Kita tau teori bahwa tidak bisa sembarangan buka tenda, tapi  prakteknya nihil sehingga terjadilah kejadian bodoh ini.

Hari berikutnya kita jalan ke hutan mati dan padang edelweiss, setelah mengambil beberapa foto dan menikmatinya kami turun untuk packing persiapan pulang, dan terjadi lagi kebodohan kami. Tenda yang tadinya masuk ke carrier pada saat packing lagi jadi tidak cukup wkwkwk. Saat berangkat bukan kami yang packing, tapi para lelaki  yang khawatir dengan kebarangkatan kami sehingga mereka menyiapkan segalanya untuk kami. Akhirnya sambil menertawakan kebodohan kami, tenda pun bisa masuk ke dalam carrier, namun bentuk carriernya menjadi tidak indah lagi kalo kata temenku seperti packing nasi padang hahahaha. Kita tiba di basecamp mungkin sekitar jam 4 sore dan akhirnya kita bisa pulang dengan selamat sampai kampus kembali.

Menyenangkan sekali sungguh perjalanan ini, kami menyadari bahwa bergagi peran saat pendakian itu penting namun akan lebih baik bila perannya berganti agar semua bisa merasakan setiap peran yang ada. Tapi yang lebih penting adalah menikmati perjalanannya, walaupun banyak sekali menemukan kebodohan tapi jangan dijadikan bahan perdebatan, kita tertawakan saja kebodohan kita. 

 

karna sebenarnya kebahagian itu sangat dekat dengan kita, hanya kitanya saja yang terkadang tidak bisa membuka mata

Read more…

AES03 Pemula(i)

Sejak lahir hingga lulus SD, setidaknya sudah 4x saya berpindah rumah. Kemudian saya menyadari bahwa tenyata saya tidak punya sahabat karib. Saya tidak punya sahabat kecil. Setiap kali berpindah rumah, saya harus 'restart' pertemanan. Mencari teman baru agar tidak kesepian. Di sisi lain, ada untungnya juga ternyata. Ada hal otomatis yang kemudian mahir saya lakukan, ialah dalam mencari teman baru. Keahlian ini masih terus terbawa hingga menjelang usia kepala 3.

"Dulu suka ini, sekarang mainan itu, besok mau coba apalagi? Kamu sebenarnya hobinya apa? Kami sebenarnya mau fokus mengembangkan keahlian apa?"

Hujan pertanyaan semacam ini datang tanpa mengenal musim ke atap kepalaku. Tapi tenang saja, saya tidak terganggu dengan hujan ini. Justru tetesan air pertanyaan-pertanyaan itu membuat nyaman untuk merenung.

Sadhguru pernah mengucakan sebuah kalimat yang secara sederhana kubahasakan begini; "Jangan mudah menyimpulkan dan jangan mudah disimpulkan!"

Ajakan ini merujuk pada menyimpulkan 'siapa aku' atau 'siapa dia', 'siapa mereka'. Juga jangan sampai orang lain dengan mudah dapat menyimpulkan siapa diri saya. Maka kucoba beberapa hal untuk menguji apa manfaatnya. Karena untuk tidak disimpulkan adalah percobaan yang panjang, maka yang mudah saja; saya belajar untuk tidak menyimpulkan siapapun. Saya mencoba untuk tidak membuat kesimpulan tentang orang lain di sekitar saya, dia siapa, kebaikannya apa, buruknya apa, kesukaannya apa, dan bermacam tuduhan atau kesimpulan tentang seseorang. Luar biasa! Setelah beberapa bulan (kini sudah hampir 1 tahun), dampaknya begitu meringankan. Tidak menyimpulkan orang lain membuat adanya celah 'ketidaktahuan' yang semakin besar, maka kehati-hatian dan rendah hati pun otomatis bertambah. Tak ada lagi ruang untuk meremehkan atau melabeli orang lain. Merdeka! Saya perlahan memandang orang lain (siapapun itu) dengan nilai yang sama: manusia.

Kembali lagi kepada diri saya yang tidak fokus dan berganti-ganti hobi. Ternyata ini adalah latihan untuk menjadi saya yang tak mudah disimpulkan oleh orang lain.

"Siapa sebenarnya Mamat ini?" Kemudian pertanyaan itu sering muncul setelah hampir 4 tahun saya berada di Bandung. Dengan tidak mudah disimpulkan, saya menjadi lebih bebas dan merdeka. Karena saya memang bukan siapa-siapa dan tidak haru menjadi apa-apa.

"Lalu apa hubungannya tidak fokus tadi dengan mahir mencari teman karena rumah sering berpindah-pindah?"

Memutuskan untuk tidak fokus pada 1 hobi atau keahlian tertentu ini seingat saya, dimulai sejak kelas 5 SD. Saat itu saya harus berpindah rumah lagi. Saya kemudian berpikir: "kalau bisa ini dan itu, bisa nambah teman dan temanku semakin banyak."

Maka saya mulai untuk belajar banyak hal meski tidak pernah dalam. Hal ini juga mengajari saya untuk selalu berani memulai hal-hal baru. Bahkan hal yang sering kali tak pernah saya tahu sebelumnya. Saya menjadi pemula dalam banyak hal. Senangnya lagi; selain menjadi pemula saya juga menjadi pemula(i). Ya! Saya menjadi pemulai dalam banyak hal di sepanjang perjalanan hidup saya. Saya mulai bermain badminton, sepak takraw, bola voli, tenis meja, berenang, alat musik (ngeband), billiard, menggambar dan melukis, freestyle sepeda motor, bermain sepeda (bmx), sekolah sepak bola, tae kwon do, berlari, meditasi, menjadi pendongeng, menjadi tour guide, dan hal lain yang semuanya membawa saya pada banyak sekali perteman-pertemanan.

"Saya adalah pemulai" kalimat ini adalah kesimpulan terkini saya tentang diri saya. Ternyata saya masih menyimpulkan 'siapa saya', berarti saya harus belajar lagi untuk tidak menyimpulkan. Memulai saja.

Read more…

AES02 "Ooohh, baru tahu!"

"Ah, kamu mah ngga tahu!" Kita sering mendengar kalimat itu ditujukan pada kita, atau dari kita pada orang lain yang kita anggap tidak tahu perihal yang dianggap sepele dan harusnya diketahui siapa saja. Disusul saran atau ajakan untuk lebih sering mencari info atau membaca lagi. Kalau dalam 'tongkrongan' biasanya keluar sindiran; "Mainnya kurang jauh, sih!"

Terlebih jaman ini, informasi berseliweran setiap saat bahkan ketika terlelap tidur. Bisa lewat apa saja dan dari mana saja. TV di warung kopi yang tak ada jeda menyala sepenjang hari. Gawai pribadi yang bagi manusia kini lebih karib dari sabahat. Dari mana saja. Informasi apapun bisa didapatkan dengan begitu mudah.

Entah ada berapa banyak barista kopi, pelukis, presenter, dubber, koki, penari, penyanyi, dan masih banyak ahli-ahli lain yang memulai atau mengasah diri dari youtube. Platform lain juga tak kalah bersaing. Dari info rumah kost, restoran, sampai keadaan terkini di suatu daerah ada yang menyiarkan. Apa yang tersembunyi di jaman global ini?

Ternyata masih ada, teramat banyak malah. Akhirnya saya sadari bahwa ketidaktahuan adalah anugerah. Beberapa bulan lalu, seorang teman mengajak saya untuk menjadi storyteller di sebuah agen tour (walking tour). Sebut saja CB. Tugas saya sangat sederhana, setiap sabtu dan minggu saya harus menemani beberapa orang berjalan kaki melalui beberapa bangunan atau tempat bersejarah kemudian bercerita. Menceritakan sepenggal kisah yang menyertai bangunan itu di masa lampau. Setiap pertemuan selalu berbeda pesertanya. Namun setidaknya ada 2 kesamaan. Kesamaan pertama, mereka adalah orang-orang yang sebenarnya lebih akrab dan familiar dengan tempat atau bangunan-bangunan yang saya ceritakan daripada saya yang pendatang ini. Kedua, mereka selalu saja mengungkapkan; "Ooohh, baru tahu!"

Kemudian setiap pekan saya selalu bertemu dengan kejadian itu. Dengan orang-orang yang setiap hari selama puluhan tahun hidup di Bandung melewati banyak tempat dan bangunan bersejarah di sana, namun setiap selesai saya bercerita selalu saja ada; "Ooohh, baru tahu!" Padahal arus informasi juga begitu deras, sumber informasi berebut hati pengaksesnya. Dari genggaman tangan bisa tahu semua hal. Tetapi, untung saja masih ada ketidaktahuan. Bayangkan, betapa membosankan hidup di antara orang-orang yang tahu segalanya. Atau kita tahu segalanya, bukankah hidup menjadi begitu membosankan?

Kemudian CB ini semakin ramai dan diminati. Peserta selalu penuh, dalam 1 rombongan bisa sampai 20 orang dengan latar belakang yang sangat beragam. Saat pendaftaran penuh hanya dalam 1 jam saja, teman saya bertanya; "Kenapa ya sekarang semakin banyak peminatnya?" Saya menjawab sekenanya; "Mereka datang karena ketidaktahuan mereka." Mereka ketagihan dengan sensasi bersyukur melalui si "Ooohh, baru tahu!"

Saya pun penasaran, saya mengamati dan mencari di sisi lain kehidupan saya. Mencoba memastikan si "Oooh, baru tahu!" yang saya dapatkan ketika bertugas di CB itu juga ada di tempat lain. Benar saja! Saya sudah berjumpa ratusan atau ribuan kali dengan si "Ooohh, baru tahu!". Namun tak menyadari benar kalau itu adalah bentuk lain dari; "Terima kasih, akhirnya saya tahu."

Sebagai fasilitator, setiap hari saya bertemu dengan si "Oooh, baru tahu!". Tanpa disadari bahwa itu adalah anugerah. Bukan saja melihat pada ekspresi anak-anak. Pada diri saya sendiri juga. Saya sering sekali melongo menyaksikan tingkah atau celoteh anak-anak. Rasanya saya pernah seusia mereka, dan saya juga sudah mengajar beberapa tahun di beberapa tempat berbeda. Nyatanya masih banyak hal yang saya tidak ketahui tentang anak-anak. Karenanya saya bisa dengan nikmati dan berselimut syukur mengucapkan; "Ooohh, baru tahu!"

Terjadi pula pada beberapa hari ini. Tentang being dan doing, tentang gelombang otak, dan begitu banyak hal lain yang membuat saya mengulang berkali-kali ungkapan syukur saya; "Ooohh, baru tahu!" 

Read more…

Lingkar Blogger Smipa | ayo gabung

Bagi rekan-rekan yang sempat mampir ke laman ini, mari gabung ke Lingkar Blogger Smipa, ruang di mana kita bisa belajar menulis dari teman-teman lainnya.

Mari gabung juga di Atomic Essay Smipa