AES 055 Tahapan Pertumbuhan

Cocoklogi aja koq ini 😋
Biar belajar jadi menyenangkan dan kesenangan jadi pembelajaran.

Kalau dari pendekatan mistik timur ada aturan bahwa di umur 84 tahun seorang manusia telah menyelesaikan tahapan pemenuhan diri. Kalau dari pendekatan teori perkembangan, tahapan perkembangan itu setiap tujuh tahunan. Kalau dari pendekatan pertumbuhan, ada dua belas tahapan pertumbuhan.

Cocok-cocokin dengan fase menjadi manusia Nietzsche, tahap perkembangan cocokin ama fase unta. Tahapan pertumbuhan cocokin dengan fase singa. Kemudian tahapan pemenuhan cocokin dengan fase anak manusia. Kalau secara urutan kan mulai dari unta, singa, anak manusia. Berarti ada timpaan tahapan dong? Iya lah jelas, kan menjadi manusia itu proses komposisi akumulatif. Eksponensial (koq bukan eksponenuntung aja ya namanya), gak linear, istilah kerennya.

Setelah melalui tahapan pemenuhan, seorang manusia telah penuh siklus hidupnya. Akan lahir baru dengan pandangan baru kepada dunia dan kehidupan, terutama terhadap dirinya sendiri. Kalau dari tahapan perkembangan, Fase perkembangan itu setiap tujuh tahunan. Kalau dari pendekatan pertumbuhan, 12 Fase pertumbuhan.

9266261454?profile=RESIZE_180x180Cocoklogi nya sih, Tujuh dikali dua belas kan 84. Karena tahapan tujuh tahunan dipakai di rumah belajar Semi Palar sebagai acuan penyelenggaraan pendidikan, nanti dibahas sama kakak yang lain deh 😋. Soalnya, di sini mau ngebahas yang dua belas tahapan pertumbuhan aja. Biar gak panjang nuisnya, suka kram kelingking. Dua belas masa pertumbuhan terdiri dari menyerap, menjalin, mengembangkan, meningkatkan, merentang, menuntaskan; enam tahap awalan ini adalah fase kriya. Enam tahapan selanjutnya adalah fase guna. Yaitu memperjuangkan, mengalami, mewujudkan, memanen, memecahkan, menyemai.

Setdikit plot twist, kedua belas tahapan ini ada juga di setiap tahap-tahapnya. Semacam fraktal. Ambil contoh, katanya it takes 2000 first day for infant to becoming human (child). Dua ribu dibagi dua belas jadi 166,6666666666 ≈ 166,667 hari lah ya.

Contoh kedua, dari 166-167 hari itu pun ada siklus yang terjadi. Siklus singkat, menengah, panjang. Kalau dimasukan siklus tahapan pertumbuhan, kelihatan pola dua mingguan untuk memprediksi outcome hasil olahan dampingan pendidikan. Wah jadi keinget kutipan, "If you're capable of making a plan and executing a plan, would you fall back on predictions?"

Nah, untuk apa sih matematikaan atau literasi numerasi ini? Untuk menentukan timing and positioning. Hidup holistik kan persoalan menempatkan semuanya pada waktu yang tepat sehingga menemukan dirinya dengan tepat waktu.

E-mail me when people leave their comments –

You need to be a member of Ririungan Semi Palar to add comments!

Join Ririungan Semi Palar

Lingkar Blogger Smipa | ayo gabung

Bagi rekan-rekan yang sempat mampir ke laman ini, mari gabung ke Lingkar Blogger Smipa, ruang di mana kita bisa belajar menulis dari teman-teman lainnya.

Mari gabung juga di Atomic Essay Smipa